Saturday, 23 February 2013

Pengenalan TOYOL

Kisah ini dipetik dari majalah Alim

 
APABILA bercakap mengenai toyol, ramai yang akan
mengatakan mereka pernah mendenarnya, malah ada yang mengalaminya
sendiri. Tidak kurang juga yang mengatakan ianya hanyalah satu
cerita karut atau tahyul.

Biasanya toyol akan dikaitkan dengan kecurian duit. Jarang
sekali atau tidak pernah langsung mengenai toyol yang membuat
jenayah lain. Contohnya merogol atau lebih-lebih lagi membunuh.

Kalau adapun kes yang terdengar hanyalah toyol mencederakan
orang. Itupun bukan orang lain, tuan punya toyol itu
sendiri.Maklumlah, toyol yang 'dibela' akan menghisap darah dari
tuannya atau isteri tuannya. Ada yang mengatakan ini adalah
sebagai makanannya dan ada yang mengatakan ia adalah sebahagian
dari syarat perjanjian jika mahu 'membelanya'.

Biasanya toyol akan menghisap darah dari ibu jari kaki
tuannya (atau iterinya). Ia dilakukan sebulan sekali atau yang
jenis bekerja kuat akan melakukannya seminggu sekali. Ada juga
orang mengatakan bahawa sesetengah toyol akan menghisap tetek atau
menetek dari isteri tuannya.

Apabila mencuri pula, toyol selalunya hanya akan mencuri
sebahagian dari duit orang tersebut.Ia tidak akan mencuri semuanya.
Kalau diikutkan, toyol lebih berhati perut dari manusia, tidak
seperti perompak yang biasanya akan 'sapu bersih' semuanya.

Mungkin ramai yang tidak tahu bahawa toyol juga ada banyak
jenis atau golongan. Ada jenis yang biasa, hasil kerjanya amat
sedikit, ada jenis yang standart, hasil curiannya memang besar.
Ini bergantung kepada perjanjian asal semasa hendak 'mendapatkannya'.

Seorang pengamal perubatan tradisional pernah mengatakan
bahawa toyol akan mencuri mengikut pendapatan tuannya pada hari
tersebut. Kalau tuannya bekerja dan mendapat RM50.00 sehari, maka
toyol juga akan mencuri sebanyak itu.Kalau tuannya berniaga dan
pendapatan (jualan) pada hari itu adalah RM2,000.00, maka toyol
itu pun akan mencuri sebanyak itu.

Sebab itu jika ada di kalangan peniaga pasar malam yang membawa
toyolnya sekali, alamat akan kerugianlah peniaga-peniaga lain.
Kecuali orang yang tahu untuk mengelakkan gangguan toyol ini.

Kata orang, cara yang paling mudah ialah dengan meletakkann tulan
khinzir (dibungkus) di dalam tempat menyimpan wang. Walaupun
mereka tahu bahawa cara ini adalah salah di dalam syariat.Tetapi
telah banyak terbukti bahawa cara ini adalah berkesan.

Di kalangan toyol juga, ada yang jahat. Mereka dari golongan yang
agak pemalas tetapi pintar. Toyol ini adalah toyol bermata satu.Ia
dikatakan sebagai 'gangster' di kalanga toyol. Cara kerjanya juga
agak berbeza dari toyol-toyol yang biasa.

Toyol bermata satu jarang mencuri dari manusia. Dia lebih suka
menyamun dari toyol yang lain, yang sedang dalam perjalanan pulang
dari mencuri. Oleh kerana ia tahu laluan dan masa toyol-toyol
biasa ini balik, senanglah ia menungggunya. Biasanya toyol-toyol
lain tidak dapat melarikan diri darinya.

Perkara ini menyusahkan toyol-toyol biasa. Ini adalah kerana
apabila duit yang dicuri tadi disamun oleh toyol mata satu,mereka
terpaksa pergi mencuti lagi. Kalau tidak, mereka akan tentu 'dimarahi'
oleh tuan mereka jika hasil tidak mencukupi. Dan yang paling
ditakuti, tidak dapat menghisap darah.

Toyol mata satu ini memang ganas. Matanya yang hanya ditengah dahi
di atas hidung, cepat berwarna merah. Toyol biasa amat takut
kepadanya.

Toyol mata satu juga amat susah untuk dihapuskan. Kalau toyol
biasa, ia mudah diperdaya dengan kacang hijau, ketam hidup dan
lain-lain. Apabila toyol-toyol ini sedang leka, senanglah untuk
ditangkap (oleh orang yang mempunyai ilmu tersebut).

Menurut Pak Ariffin, seorang pengamal perubatan tradisional, hanya
orang yang alim sahaja yang mampu untuk menghapuskan toyol mana
satu. Kerana ia agak cerdik dari toyol biasa. Ia tidak mudah
tertipu dengan teknik yang biasa digunakan untuk menangkap toyol.

Oleh itu, untuk menyelamatkan diri dan orang ramai dari diganggu
oleh toyol jenis ini, cara yang paling mudah ialah memagar kawasan
satu kampung berkenaan. Tetapi yang agak tidak seronok ialah orang
di tempat lain pula akan menjadi mangsa.

Pak Ariffin sendiri pernah bersemuka dengan toyol mata satu ini.
Waktu itu dia hendak menemui seorang rakannya yang mengadu duit
simpanan dari perniagaannya selalu hilang. Kalau sekali atau dua
kali mungkin perbuatan manusia, tetapi ini sudah berpuluh kali.

Kadang-kadang dalam satu hari dia kehilangan duit sehingga lima
enam kali. Pernah satu hari, selepas habis berniaga dia mengira
duitnya, ada sebanyak RM2,500.00. Apabila dia mengira sekali lagi,
sudah tinggal RM2,000.000, sedangkan baru beberapa minit berlalu.
Pening juga dia memikirkannya kerana waktu itu dia sedang
bersendirian, tidak ada orang lain.

Akhirnya dia terus bergegas ke bank untuk menyimpan duitnya.
Sampai di luar bank dia mengira semula duitnya, hanya tinggal
RM1,000.00. Dia pun segera masuk ke dalam bank, fikirannya semakin
bingung. Semasa menulis borang simpanan masuk duit, dia pun
mengira semula untuk memastikan memastikan jumlah yang tepat. Dia
semakin tidak faham kerana duit yang ada di dalam tangannya itu
tinggal tinggal RM1,000.00.

Peristiwa itu berlaku sekitar jam 9.00 malam, selepas sembahyang
isyak. Seperti biasa Pak Ariffin menunggang motosikal buruknya
menuju ke rumah rakannya itu. Dalam perjalanan kira-kira seratus
meter dari rumah rakannya, lampu motosikalnya menyuluh sesuatu
yang agak ganjil.

Pada sangkaan Pak Ariffin, dia tersuluh 'budak' yang sedang
berjalan kaki. Tetapi yang menghairankan, mengapa ' budak' itu
berani berjalan seorang diri dalam kawasan gelap. Kerana sudah
terasa ada sesuatu yang tidak kena, dia pun bersedia.

Apabila sudah semakin hampir, 'budak' itu menoleh ke arah Pak
Ariffin. Walaupun terkejut, Pak Ariffin terpaksa mengawal dirinya.
Kerana kalau tersilap langkah dia sendiri akan binasa. 'Budak'
yang bertelanjang bulat itu sebenarnya toyol. Dan yang lebih
menghairankan, toyol itu bermata satu.



Peringkat awalnya toyol itu cuba untuk membuat sesuatu kepada Pak
Ariffin. Wajahnya yang bengis, merenung tajam ke arah Pak Ariffin.
Pak Ariffin pun terus tenang dan mula membaca beberapa ayat al-Quran.
Lama-kelamaan toyol itu 'tidak tahan' dan terus melarikan diri.
Toyol itu berpaling dan menyeberangi parit dengan berlari di atas
air.

Pak Ariffin bersyukur kerana tidak ada kejadian yang tidak
diingini yang berlaku. Dia juga agak terkilan kerana tidak sempat
untuk 'menangkap' toyol itu.

Sampai di rumah rakannya itu, dia terus melakukan tugasnya. Rumah
rakannya 'dipagar', beberapa potong ayat al-Quran diberikan untuk
diamalkan.

Semenjak itu tidak ada lagi berita tentang kehilangan duit.
Rakannya dapat meneruskan kehidupan dengan selesa.





Pak Ariffin menerangkan ada sedikit kekeliruan tentang cerita
orang yang 'mengambil' toyol di Mekah semasa menunaikan haj. Ada
yang mengatakan mereka mengambilnya dari satu tempat di sekitar
Masjidil Haram. Ada yang mengatakan mereka membelinya dari
seseorang dengan harga tertentu dan sebagainya.

No comments:

Post a Comment