Monday, 28 March 2016

Penduduk takut keluar malam pocong bergolek-golek di Perak

KAMPUNG GAJAH - Penduduk gerun, takut dan bimbang keluar malam. Itu gambaran situasi semasa sebahagian besar penduduk Kampung Balun Bidai di sini, selepas digemparkan dengan kisah penemuan pocong sejak seminggu lalu.

Lebih menggemparkan, ada laporan memetik pengakuan penduduk yang mendakwa terserempak dengan lembaga tersebut menunjukkan muka, berlegar-legar malah bergolek-golek di hadapan mereka sekitar kawasan masjid di kampung itu.

Kawasan sekitar masjid baharu yang dalam proses pembinaan kini dianggap lokasi 'panas' dalam kampung, ramai yang mula resah untuk melalui kawasan tersebut lebih-lebih lagi di waktu malam, seboleh-bolehnya mahu dielak daripada melintas di kawasan jelmaan pocong itu.


Tabung masjid kena pecah

Namun, dalam pada penduduk resah dengan kisah pocong, wujud satu lagi situasi lain yang membimbangkan penduduk kampung. Dalam hangat-hangat penduduk bercerita mengenai penemuan hantu itu, berlaku satu kejadian tabung masjid kampung dipecah. 

Perkara itu didedahkan ketua kampung, Hamaidi Ismail yang bimbang kehangatan kisah pocong masuk kampung diambil kesempatan pihak lain untuk melakukan jenayah.

“Saya tidak menafikan kerana kita harus percaya makhluk ghaib memang wujud namun di dalam kes ini saya juga tidak mengiakan kerana saya sendiri tidak pernah mengalaminya.

“Daripada cerita penduduk juga mereka hanya mengatakan ternampak seperti kelibat bayang-bayang sahaja dan bukannya hantu yang bergolek-golek seperti yang didakwa,” katanya.

Katanya, dalam kehangatan orang ramai bercerita tentang penemuan hantu itu, berlaku satu kejadian yang tidak diingini iaitu tabung masjid telah dipecah.

“Inilah yang kita khuatir sebenarnya, takut pocong jadian sahaja untuk cuba menakutkan penduduk dan dalam masa yang sama turut melakukan kejadian jenayah.

“Kita tidak menyedari pihak yang tidak bertanggungjawab ini cuba mengambil kesempatan tetapi kita lebih suka untuk menyebarkan perkara yang tidak betul.

“Saya amat berharap perkara ini dapat dihentikan kerana banyak implikasi buruk yang berlaku. Saya juga telah membuat laporan polis berkenaan isu ini bagi meredakan keadaan,” katanya.

Katanya, sebagai langkah berjaga-jaga pihaknya tetap melakukan rondaan keselamatan di kawasan kampung.

“Kami juga akan mengadakan bacaan Yasin pada setiap minggu untuk mengembalikan keyakinan penduduk kampung.

“Sebenarnya isu ini tidaklah besar namun menjadi hangat disebabkan penyebaran melalui internet sehinggakan perkara yang tidak benar juga turut tersebar,” katanya.


Nampak bayang wanita

Penduduk Kampung Balun Bidai di sini nyata terkejut dengan berita penemuan hantu pocong sehingga menakutkan penduduk untuk keluar rumah pada waktu malam.

Seorang penduduk yang hanya mahu dikenali sebagai Zara, 22, mendakwa, dia pernah terlihat bayang-bayang menyerupai wanita namun tidak dapat mengagak sama ada ia bayang manusia atau sebaliknya ketika berjaga sehingga jam 1 pagi menguruskan premis kafe sibernya.

“Pernah satu ketika saya terlihat kelibat bayang-bayang di sebalik pokok pisang yang menyerupai wanita namun saya sendiri tidak pasti sama ada ia makhluk halus atau bayang-bayang biasa sahaja.

“Keadaan pada waktu itu pula gelap dan pelbagai kemungkinan boleh ditafsirkan berkenaan bayang-bayang itu,” katanya.

Katanya, dia amat terkejut apabila penduduk kampung mula heboh memperkatakan penemuan pocong bermata merah sedang bergolek-golek dan melompat-lompat.

“Saya sendiri terkejut bagaimana cerita itu boleh timbul kerana saya tidak melihat keadaan seumpama itu dan hanya melihat bayang-bayang sahaja,” katanya.

Seorang lagi penduduk yang mahu dikenali sebagai Reen, 22, berkata, rumahnya paling hampir dengan kawasan yang dikatakan pocong ditemui.

“Kami sekeluarga tidak pernah terjumpa atau terlihat sebarang kelibat bayang-bayang atau sebagainya sepanjang tinggal di sini dan berulang-alik ke masjid.

“Ayah saya bilal di masjid ini dan setiap pagi akan keluar ke masjid untuk azan subuh tetapi tidak pula berjumpa dengan pocong.

“Begitu juga dengan abang saya yang kadang-kala balik pada jam satu atau dua pagi tidak pernah bertembung dengan sebarang kelibat yang mencurigakan,” katanya.

Katanya, dia sendiri mengetahui berkenaan cerita itu melalui lama sosial yang hangat memperkatakan mengenai isu itu.

“Saya merasakan ada pihak yang cuba membesarkan isu ini untuk menakutkan penduduk bagi tujuan-tujuan tertentu sedangkan ada penduduk kampung yang langsung tidak mengetahuinya,” katanya.


Jangan mudah percaya 

Umat Islam di negeri digesa menjauhi perbuatan menyebarkan maklumat palsu di laman sosial sehingga menimbulkan kegelisahan orang ramai.

Exco Kerajaan Negeri, Datuk Mohd Nizar Zakaria berkata, masyarakat perlu memastikan sumber berita tersebut.

“Macam kes pocong di Kampung Balun Bidai, saya harap masyarakat tidak terlalu taksub kepada perkara itu agar tidak menjadi ‘kepercayaan’ pula.

“Jika dia nampak sekalipun, tidak perlu dia menceritakan kepada orang lain bagi tujuan menyampai. Perkara ini boleh menimbulkan ketakutan, pergaduhan dan lain-lain lagi,” katanya ketika dihubungi, semalam.

Mohd Nizar menambah, masyarakat dinasihatkan tidak mudah terpengaruh atau bersemangat untuk berceritakan tentang kewujudan pocong sehingga menakut-nakutkan orang ramai.

“Adalah lebih baik ia diisi dengan pelbagai aktiviti ilmu seperti mengadakan bacaan Yasin atau solat hajat agar memohon kepada ALLAH SWT supaya dijauhkan daripada gangguan jin dan syaitan.

“Apabila kita dah dapat berita kita perlu pastikan daripada mana datangnya sumber berita tersebut sebelum terus menyebarkannya, jadi saya harap janganlah besar-besarkan lagi berita seperti ini,” katanya.
http://malaysiagazette.com/sites/default/files/styles/inode/public/field/image/chinapress_3.jpg?itok=ppxxqbPp

Penduduk Kampung Tersusun Balun Bidai di Teluk Intan, Perak tidak lagi berani keluar rumah pada waktu malam selepas pertempatan tersebut dikejutkan dengan insiden pocong bergolek.

China Press melaporkan, beberapa penduduk kampung mendakwa telah terserempak dengan pocong yang bergolek atau melompat-lompat pada larut malam.

Seorang penduduk berumur 22 tahun memberitahu akhbar itu, dia terserempak dengan pocong ketika mahu ke tandas di belakang kedai pada pukul 2.30 pagi pada suatu hari.

"Pocong itu turut mengeluarkan kepala dan matanya yang kemerahan, ia memang menakutkan.

"Pada masa itu terdapat beberapa pelanggan dalam kedai, saya segera menutup kedai dan meninggalkan kedai bersama dengan mereka," katanya.

Seorang lagi penduduk berumur 25 tahun memberitahu bahawa dirinya terserempak dengan pocong ketika menunggang motosikal secara berseorangan pada kira-kira pukul 9 malam.

"Pocong tersebut melompat ke arah saya dan saya pula memecut meninggalkan tempat itu," katanya.

Dalam pada itu, ketua kampung enggan mengesahkan mengenai kejadian pocong bergolek yang menjadi perbualan hangat penduduk kampung, namun satu pasukan rondaan telah ditubuhkan untuk menenteramkan penduduk kampung.
READ MORE- Penduduk takut keluar malam pocong bergolek-golek di Perak

Balai polis gombak lama,jalan lama ke bentong,pahang





Aku ni sangatlah tension untuk semester ni,so aku tak ada tempat nak release tension,jadi semalam,leader team wujud message aku yang team dia nak pergi balai polis gombak lama.Aku pon rasa macam dah lama tak buat benda camni,jadi aku pon nak jugak follow dieorang sebab aku pernah jugak cari balai polis gombak lama ni,tapi tak jumpa.Walaupun aku duduk dekat gombak,aku dah cari balai polis lama ni,tapi tak jumpa,rupanya setiap kali aku lalu situ,setiap kali aku terlepas pandang balai polis gombak lama ni sebab aku terpedaya dengan signboard ni








Semalam,aku dan housemate aku,Fiza,bertolak dari shah alam pada jam 11 malam dan yang menyakitkan hati aku adalah dah malam-malam pon jammed gila dekat highway.Yang aku nak sakit hati ialah kereta aku manual.so bila dah jammed kaki aku akan kejang,Memang nikmat rasa itu.Aku sampai di wangsa maju jam 12.20 tengah malam,Kiteorang jumpa team wujud disana.Sebelum bertolak,Leader team wujud iaitu Seth,suruh kiteorang pakai kasut sebab dia cakap tempat tu hutan and takut ada pacat.Lebih kurang jam 1 pagi,Kiteorang gerak ke balai polis lama gombak,dalam kereta Seth banyak cerita tentang pengalaman dia sepanjang jadi paranormal team.Balai polis gombak lama gombak terletak di jalan lama nak ke bentong.Tau dak?Ala jalan yang akan bertembung dengan genting sempah tu?Jalan yang nak ke mimaland?taktau jugak?carilah sendiri kalau ada masa.*hehe





Dalam jam 1.30 pagi kiteorang sampai dekat balai polis gombak lama,tiba-tiba dekat ada sami india datang dengan kawan dia.dan dia cerita pasal kawasan ni,dia cakap baru-baru ni,ada orang korea hilang dekat kawasan ni,tak jumpa lagi,kereta orang korea tu ada kat apartment,tapi orangnya tak ada.Lagi satu dia cakap dulu ada orang junggle tracking dekat hutan kawasan ni and tak jumpa jalan balik.Wallahualam.Lagi satu cerita,team wujud cakap,dulu berdekatan dengan kuil india,ada orang indonesia mati dibunuh and pada waktu malam salah sorang team wujud pernah nampak seorang perempuan duduk ditengah jalan,dipercayai orang indonesia yang mati tu,Sami tu pon cakap yang dia pernah nampak hantu dekat kuil dia sendiri.

















Selepas dengar cerita sami tu,kiteorang baca ayat kursi,ayat 3 qul dan surah al fatihah,barulah kiteorang masuk,Seth cakap dekat situ banyak pontianak.Balai polis gombak lama ni dibina bagi mengawal kawasan di zaman komunis,Lama jugak kan balai polis ni?Jom tengok gambar yang telah aku snap.Seth and the geng ada nampak benda dekat kawasan hutan.Kiteorang terus snap gambar macam biasa.Lepastu pada jam 2.30pagi, team wujud tinggalkan akuFiza dan Rara dalam balai polis gombak lama selama setengah jam bertemankan lilin,walkie talkie,pengesan haba dan satu torchlight.















dan dan je kau nak gtau yang kau nak melepak dekat tingkap kan








Ehem memang seram tempat ni,selama setengah jam kiteorang decide untuk
jalan sekitar balai polis ni,ada rak kasut lama,ada tangga buluh,tulisan dan contengan jangan cakapla kan.Memang banyak,lepastu kiteorang pergi ke kawasan belakang balai polis untuk tangkap gambar kawasan hutan bersebelahan balai polis,tiba-tiba aku rasa dekat ada benda perhatikan kiteorang dekat belakang aku,benda tu disebalik dinding.entahlah mungkin perasaan aku je kot.





Kiteorang masuk balik dalam bilik yang ditinggalkan tadi,kiteorang dengar ada satu bunyi,yang mengekek-ngekek.Aku cakap mungkin binatang?Fiza yang tak puas hati terus buat bunyi sebanyak 2 kali dan sekali tu sebijik benda tu balas balik bunyi yang fiza buat,bukan gema,tapi jelas kami dengar yang benda tu mengajuk bunyi yang dibuat fiza,bunyi ketawa,Kalau haiwan,kenapa kawasan hutan tu tak bergerak?Statik je,pokok tak bergoyang langsung,sebab dari situ kiteorang dengar bunyi tu.Bila team wujud turun untuk tengok kiteorang dan Fiza lagi sekali buat bunyi yang sama,tak ada lagi balasan dari benda tu.Kiteorang pon tak berani nak lebih-lebih sebab tempat benda tu kan.



kiteorang round lagi kawasan balai polis gombak,tengok tempat latihan polis zaman dulu,ala aku dapat snap sikit je,mungkin yang lain dah musnah kot,oh tak silap aku ramai yang mati di kawasan balai polis ni,Lepas dah puas hati,kiteorang naik dekat atas dan dieorang nak pergi kawasan kuil pulak.Masa kiteorang tengah lepak kawasan kuil,boleh pulak seth and kawan dia,nampak benda tu atas pokok dan kejar benda tu.Hadoi,aku yang tengok aku yang gelabah sambil tu aku ikut sekali sebab aku nak tengok amende,tapi tak dapat sebab benda tu hilang serta merta,team wujud ni memang suka bab kejar-kejar hantu ni.


Aku nak pendekkan cerita boleh?Kiteorang lepak dekat satu tempat ni dan kiteorang jumpa satu kereta dalam gaung.Ala penatlah nak habiskan cerita ni.Ending cerita ni macam filem hindustan,last-last inspektor sahab a.k.a polis dan bomba datang untuk menyelamatkan keadaan.


P/S:Aku nak kbai sekarang.Aku banyak kerja.Owh hati-hati ye tidur malam ni sebab mana tau pocong kacau?Tunggu cerita aku tentang pocong semasa korang tidur pulak lepas ni.KBAIBAI.


Kalau rasa anda berminat nak jumpa team paranormal yang sedang meningkat naik ni,sila like page ini wujud paranormal team.Dieorang sangat friendly and best.Lepasni ada aktiviti lagi aku nak join lagi.ehehe.BAI semua,kirim salam mak ayah.*tibe2


Akhir sekali aku nak cakap:











READ MORE- Balai polis gombak lama,jalan lama ke bentong,pahang

KISAH BENAR! Penumpang Misteri Van Jenazah





Van jenazah dipandu Epin menderu laju meninggalkan Felda Tenggaroh 1, menghala ke bandar Kota Tinggi pada 2 September 2013, kira-kira jam 3.30 pagi.









Selepas menghantar jenazah ke Felda tersebut, Epin mahu segera pulang ke rumahnya yang terletak di bandar Kota Tinggi, Johor.

Perjalanan pulang pagi itu agak sepi. Tidak banyak kenderaan yang melalui jalan di antara Johor Bahru ke Mersing.
Hanya sesekali van jenazah dipandu Epin berselisih dengan kereta atau lori-lori kenderaan berat.
Setengah jam memandu seorang diri dalam keadaan bosan, tiba-tiba Epin dikejutkan dengan deringan telefon. Cepat-cepat dia menjawab panggilan daripada isterinya itu.
"Abang kat mana? Balik tak?", tanya isterinya.
"Dah hantar jenazah. Ni on the way balik," jawab Epin lalu menamatkan perbualan.
Tapi, sebaik telefonnya diletakkan di kerusi sebelah dan melalui sebuah selekoh tajam di kilometer 46.5, tiba-tiba Epin tergamam.
Manakan tidak. Di depannya kelihatan sebuah kenderaan berada di laluan bertentangan selepas hilang kawalan. Kenederaan itu bergerak ke kiri dan ke kanan sebelum berpusing-pusing beberapa kali.

Sepantas kilat kaki Epin menekan brek. Serentak tangannya menyentap stereng ke sebelah kiri, mengelak dari bertembung kenderaan tadi. Bunyi tayar menjerit mencengkam jalan.

STREEETTTTT.... DAMMM!

Suasana sunyi sepi. Badan Epin menggeletar. Jantungnya berdenyut kencang.

Akibat cuba mengelak kenderaan tadi, van jenazah dipandunya terbabas ke kiri sebelum melanggar penghadang jalan.

Bila keadaan sudah tenang, Epin cepat-cepat keluar dari van jenazah tersebut. Baru dia tahu rupanya, van jenazahnya sudah tersadai di atas pembahagi jalan.

Epin meninjau keadaan sekeliling mencari kenderaan yang terbabas tadi.

Tapi, Epin pelik. Kereta yang terbabas dan hampir melanggar van jenazahnya tiada di situ! Yang ada hanya van jenazahnya saja.

""Pelik. Mana pula perginya kereta tadi?", soalnya hairan sebab yakin kenderaan itu betul-betul terbabas dan mereka hampir berlanggar.

Disebabkan van tidak boleh bergerak dan handphonenya tercampak ketika kemalangan, Epin gagal menghubungi sesiapa untuk meminta bantuan.

Epin berdiri di tepi jalan. Niatnya mahu meminta bantuan daripada pengguna jalan raya yang lain.

Tapi, selepas hampir 20 minit menunggu, sekali lagi Epin terasa pelik.

Hampir 20 buah kenderaan telah melalui kawasan itu dan sudah hampir 10 buah kereta ditahan tapi peliknya tiada sebuah pun yang sudi berhenti menghulur bantuan.

Lebih pelik, semua kenderaan itu berlalu begitu sahaja seolah-olah langsung tidak nampak kemalangan yang berlaku.

"Mustahil tak nampak. Tepi jalan saja. Biasanya kalau ada kemalangan, mesti kereta slow. Ini semuanya laju. Tak nampak ke?", bisiknya dalam hati.

Akhirnya selepas 20 minit, sebuah kereta berhenti dan bertanyakan kemalangan yang berlaku. Pantas Epin meminjam telefon pemandu tersebut lalu menghubungi rakannya meminta bantuan.

Setengah jam kemudian, rakannya tiba bersama trak penunda. Sebelum van jenazah ditunda, pemandu trak merakam gambar van tersebut terlebih dahulu.

Gambar itu dirakam sebagai bukti van tersebut terlibat kemalangan apabila pihaknya mahu menuntut insuran nanti.

Dua hari kemudian, Epin terima panggilan daripada pemandu trak penunda tersebut.

"Epin...dah tengok gambar van accident tu? Ada benda dekat van tu", beritahu lelaki tersebut melalui telefon.

Lantas tanpa berlengah, lelaki tadi menghantar gambar dirakamnya ke telefon bimbit Epin. Sebaik melihatnya, Epin terkejut.

Gambar itu menunjukkan ada rambut panjang mengurai keluar melalui cermin belakang van tersebut.

"Hiss... rambut siapa pula? Macam mana boleh ada", bisik hati Epin tertanya-tanya.

Lagipun dia yakin ketika meninjau keadaan van bersama rakan-rakan yang datang membantu, tiada siapa yang perasan kemunculan rambut tersebut.

Selepas melihat gambar itu, Epin mula percaya. Dia yakin, kelibat kereta terbabas dan hampir melanggarnya bukanlah kereta sebenar seperti disangkanya. Sebab itu, 'kereta' tersebut ghaib begitu sahaja.

Sebaliknya, apa yang berlaku disebabkan ada 'sesuatu' yang aneh mengganggu perjalanannya selepas menghantar jenazah.

Lagipun, kalau hendak kata dia mamai, berkhayal atau mengantuk, agak mustahil. Sebabnya, dia baru sahaja bercakap dengan isterinya.

Satu lagi, Epin juga teringat kejadian pelik yang berlaku sebelum dia mengambil jenazah di hospital sebelum kejadian.

Apabila tiba di hospital, Epin terus masuk untuk uruskan dokumentasi menuntut jenazah.

Sebaik selesai dan berjalan ke bilik mayat, salah seorang rakannya yang bertugas sebagai kakitangan hospital malam itu menegurnya.

"Abang, kenapa van ni bau busuk sangat?"

Busuk? Apa yang busuknya? Epin jadi pelik mendengar pertanyaan rakannya. Bila masa pula vannya berbau busuk?

Dia datang ke hospital dengan van itu dan tidak pula dia terhidu sebarang bau busuk atau kurang menyenangkan ketika memandu tadi.

Dek perasan ingin tahu, Epin terus pergi ke vannya. Memang betul, sebaik mukanya dijengah ke dalam van, serta-merta bau busuk menerpa hidungnya.

Fuhh! Bau itu begitu busuk hingga tekak terasa loya. Bagi Epin, baunya seperti nasi basi yang ditinggalkan terperap semalaman dalam kereta.

Mulanya Epin cuba mencari bau tersebut, tapi selepas puas selongkar, dia sendiri tidak pasti dari mana bau itu muncul.

Tapi, apa yang membuatkan Epin lebih pelik, selepas van jenazahnya terlibat dalam kemalangan, serta-merta bau busuk tadi juga hilang.

Bila teringat semua kejadian tersebut, Epin mula tertanya-tanya. Adakah bau busuk seperti nasi basi itu sebenarnya datang daripada makhluk yang menumpang vannya sehingga gambar rambut makhluk itu berjaya dirakam?

Atau, adakah angkara makhluk itu juga, dia terlibat kemalangan?

*Epin dalam cerita di atas ialah Khairul Ariffin Harun, salah seorang pemandu van jenazah di Pejabat Agama Kota Tinggi, Johor.

Sumber: Sentiasapanas.com
READ MORE- KISAH BENAR! Penumpang Misteri Van Jenazah

Kisah Benar Terjumpa Pocong

Malam Jumaat datang lagi!! Bila tiba malam Jumaat, teringat masa kecil-kecil dulu, bila saja datang malam Jumaat, kami adik beradik selalu bercerita tentang hantu. Entah bagaimana datangnya tahyul ni tak taulah: mengapa malam Jumaat sering dikaitkan dengan hantu? Ada dalam mana-mana nas ke bila tiba malam Jumaat jin, iblis dan syaitan akan keluar beramai-ramai mencari dan mengusik manusia?

Tapi yang JR nak ceritakan ini ialah pengalaman JR sendiri yang agak menyeramkan juga. Dan secara kebetulan ia terjadi pada malam Jumaat:

JR walaupun berasal dari Pulau Pinang tapi mempunyai rumah di Alor Setar. Apa yang JR nak ceritakan ini ialah satu peristiwa beberapa tahun dahulu di mana ketika itu JR bekerja di Kangar, Perlis. Setiap hari JR berulang dari rumah di Alor Setar ke Kangar sejauh 50 kilometer (pergi balik 100 kilometer). Kadang-kadang kerja JR memerlukan JR pulang lewat ke rumah, sebab boss JR suka buat mesyuarat waktu malam. Boss JR suka buat mesyuarat jam 10 malam kerana siang dia sangat sibuk dengan kerja pejabat. Jika malam ada mesyuarat, JR terpaksalah tunggu di pejabat.  Lepas semua orang pulang dari pejabat jam 5.00 petang, tinggallah JR seorang diri di pejabat hingga malam. Tapi itu dah jadi perkara biasa, duduk di pejabat seorang diri sambil menghabiskan kerja yang berlambak itu.

Suatu hari PA boss beritahu malam ini boss panggil mesyuarat. Ala, boringnya, mesyuarat waktu malam lagi, gerutu hati JR. Tapi apa nak buat, bila panggil mesyuarat perlu hadir juga, tak kira siang atau malam. 

Malam itu yang paling tak seronok ialah boss datang lewat kerana dia ada urusan lain sebelum itu. Mesyuarat dijadualkan jam 9.30 malam, tapi boss  datang jam 10.30 malam. Tapi apa nak kata, boss always right!!

Agenda mesyuarat pula panjang. Yang paling benci ramai sangat orang nak cakap, hingga mesyuarat cuma tamat pada jam 12.30 malam. Lepas mesyuarat habis, boss jemput semua yang hadir menikmati supper. Tapi JR terus blah, tak teringin nak makan di tengah malam buta ni. Orang Kangar tak apalah rumah mereka cuma sejengkal dari pejabat, tapi JR terpaksa membelah malam sejauh 50 kilometer untuk sampai ke rumah.

Seperti biasa bila mengenderai kereta seorang diri, JR akan pasang radio agak kuat. Sambil dengar radio, sesekali ikut menyanyi. Menyanyi tu bukan apa, selain dari menghiburkan hati, ia juga untuk hilangkan rasa mengantuk.

Malam itu entah mengapa, lepas saja melepasi pekan Sanglang kereta di jalanan semakin kurang. Bila tiba ke pekan Air Hitam, JR perhatikan tiada kereta di depan dan di belakang JR. Kira-kira 2 kilometer selepas melepasi pekan Air Hitam kereta JR dipandu melalui sebuah kawasan sawah yang agak luas. Dan di situlah segala-galanya berlaku...

Tiba-tiba JR terdengar seperti suara gemersik dari sawah sebelah kanan JR. Bila diperhatikan ke arah bunyi suara itu, JR ternampak satu lembaga putih besar bergolek-golek dari tengah sawah menuju ke kereta JR. Lembaga putih itu tiba-tiba berhenti di tengah-tengah jalan. JR tidak nampak dengan jelas wajah sebenar lembaga itu tapi ia seolah-olah satu bungkusan putih yang agak besar. Pilihan JR ketika itu ialah sama ada melanggar lembaga putih itu atau mengelakkannya yang mungkin akan menyebabkan JR terpelanting masuk ke dalam sawah. Akhirnya JR nekad melanggar saja lembaga putih itu. Terdengar satu dentuman yang kuat bila JR nelanggarnya. Ketika itu JR berkata dalam hati: habislah kereta aku!!

JR mengucap panjang dan membaca beberapa ayat suci sambil cuba membawa kereta  setenang mungkin. ketika menghampiri bandar Alor Setar barulah banyak kenderaan yang ditemui. Ketika itu barulah hati terasa tenang.

Ketika tiba di rumah, perkara pertama yang JR lakukan ialah mencuci kaki di luar rumah sebelum memasuki rumah. Itu petua orang tua-tua. Kemudian baru JR pergi periksa kereta JR yang baru melanggar objek putih dengan dentuman yang kuat itu. Anehnya JR tak menemui sedikit pun kesan kemik di kereta itu. Habis apa ke benda yang JR langgar tu?

Esoknya setibanya di pejabat, JR menceritakan peristiwa itu kepada rakan-rakan pejabat. Seorang pemandu pejabat yang sering melaui kawasan itu berkata memang sudah ramai orang yang nampak benda-benda pelik di kawasan itu. Kadang-kadang ia menyerupai pocong, kadang-kadang dalam bentuk sekawan binatang liar yang melintasi jalan dalam jumlah yang banyak dan kadang-kadang menyerupai pokok yang tiba-tiba tumbang di atas jalan. Bagi mereka yang tak bernasib baik mereka akan mengelakkan dari melanggar benda-benda itu dan akibatnya kenderaan mereka akan terjunam ke dalam sawah. Ramai yang pernah  tercedera, malah terbunuh apabila terkejut dan terbabas selepas melihat benda-benda itu. 

Mujurlah JR telah membuat keputusan tepat dengan melanggar lembaga putih itu. Jika cuba mengelakkannya mungkin nama JR akan disenaraikan sebagai salah seorang mangsa kemalangan di kawasan itu....
READ MORE- Kisah Benar Terjumpa Pocong

Saturday, 26 March 2016

Anakku dipelihara jin

Kisah mistis ini adalah kisah nyata, kisah tentang seorang ibu rumah tangga yang sedang mengandung bayinya yang berusia sembilan bulan. Namun di saat kelahiran sang jabang bayi, tiba-tiba bayinya menghilang begitu saja seolah-olah ada makhluk gaib yang mengambilnya. Anehnya, bayi yang menghilang tersebut kembali ke rahim ibunya sepuluh tahun kemudian....
Mustahil dan tak masuk di akal memang. Namun kisah mistis ini benar-benar terjadi di daerah Bekasi, Jawa Barat. Dan cerita ini pun tak diberitakan di media massa manapun. Hanya kerabat dan sahabat dekat yang mengetahuinya, dan salah satu keluarganya ialah teman dekat dari penulis sendiri. Dalam penulisan nama-nama, sengaja disamarkan oleh penulis. Berikut ini kisah mistis lengkapnya...:
Akhirnya, cita-cita untuk membentuk keluarga yang bahagia tercapai sudah dengan dikandungnya janin yang ada dalam kandungan sang isteri. Sungguh ini suatu kebahagiaan yang teramat besar bagi Hendra, pria yang selama ini begitu merindukan kehadiran seorang anak.
"Jaga kandunganmu, Mah! Jangan kerja yang berat-berat. Biar Bibi Arum yang mengerjakan semua pekerjaan rumah. Apalagi mengingat usia kandungamu mendekati sembilan bulan," pesan Hendra, sang suami, dengan penuh kasih sayang.
"Tentu, saranmu pasti kuperhatikan, Mas!" Ujar Nengsih, penuh kemanjaan. Namun, wajah Nengish kemudian berubah muram. Sepertinya, ada sesuatu yang mengganggu pikirannya.
"Ada apa, Mah. Sepertinya kau menyembunyikan sesuatu. Katakan saja. Aku tak akan marah," bujuk Hendra.
"Begini, semalam aku bermimpi aneh. Mimpi namun seperti nyata saja. Aku didatangi seorang kakek berjenggot dan berjubah putih, lalu dia mengatakan akan mengambil anak kita untuk sementara waktu. Hingga suatu saat nanti dia akan dikembalikan kembali. Aku takut, mimpi itu akan menjadi kenyataan, Mas!" Papar Nengsih dengan mimik yang berubah tegang.
"Nengsih, isteriku! Mimpi itu hanyalah bunga tidur. Tak usah kau pikirkan, sebab mana mungkin mimpi bisa menjadi kenyataan. Jangan sampai mimpi itu mengganggu pikiran dan kesehatanmu. Ingat, jaga baik-baik bayi dalam kandunganmu!"
"Tapi, Mas...!"
"Sudahlah! Tak usah kau pikirkan mimpi tersebut, lebih baik kita tidur dan istirahat. Bukankah besok pagi kita kan pergi ke Puskesmas untuk memeriksa kandunganmu!"
Nengsih pun terdiam, mengalah mengikuti anjuran Hendera sang suami.
Pagi harinya, sekitar pukul 05.00, Nengsih perlahan-lahan menggeliat bangun. Dia membuka mata sambil menahan rasa kantuk yang tersisa. Dipandangi suaminya yang masih terlelap tidur. Matanya berpaling keperutnya sendiri sambil memeganggi dengan kedua tangannya. Tiba-tiba dia terkejut setengah mati.
"Ah, tidak...tidak mungkin!" dia terpekik dengan air mata yang secepatnya menganak sungai. Apa yang terjadi?
Ketika itu Nengish melihat perutnya sudah kempes seperti layaknya orang yang tidak hamil. Itulah yang rupanya membuat Nengsih histeris. Hendra yang mendengarkan teriakan isterinya spontan bangun. "Nengsih, ada apa?" Tanyanya dengan cemas.
"Mas, perutku tiba-tiba mengecil. Anak kita...anak kita menghilang, Mas!" geragap Nengsih dengan air mata yang telah menganak sungai. Hendra menatap perut isterinya. Dia sendiri terbelalak heran, seakan tak percaya melihat apa yang terjadi dengan isterinya. Sambil menahan rasa bingung, dia bertanya kepada isterinya, "Nengsih mengapa ini terjadi?"
Pertanyaan yang bodoh, sebab sang isteri pun tak pernah tahu apa yang telah terjadi sebenarnya.
"Entahlah, Mas. Aku tak tahu mengapa ini terjadi padaku. Sewaktu aku bangun aku memeriksa perutku dan kudapati perutku sudah mengecil seperti ini. Anehnya, aku tak merasakan sakit baik di perutku maupun di rahimku," jelas Nengsih sambil menahan tangisnya. "Mas, mungkinkah kakek itu yang mengambil anak kita?" tanyanya kemudian.
"Maksudmu? Kakek yang mana?" Hendra balik bertanya dengan heran.
"Kakek berjenggot dan bersorban putih yang kuceritakan semalam. Kakek yang selalu muncul dalam mimpiku itu," jawab Nengsih. Hendra termangu antara percaya dan tidak. Akhirnya, mau tak mau dia harus mempercayai hal itu.
"Aku jadi takut, bingung, juga resah dan tak mempercayai ini semua. Tapi kuharap kita harus bersabar atas cobaan ini. Dan andaikata kakek itu yang mengambilnya, kuharap dia mau mengembalikan anak kita nanti," katanya, getir.
Akhirnya, mereka memberitahu keluarga yang letaknya memang saling berdekatan. Dan atas persetujuian keluarga, mereka pun mendatangi salah seorang Kyai terdekat. Sebutlah Kyai Abas. Menurut hasil teropong batin yang dilakukannya, anak mereka telah diambil secara gaib oleh salah seorang makhluk gaib penghuni salah satu gunung yang ada di Cirebon.
Pak Kyai tersebut menasehati agar mereka tak usah khawatir karena yang mengambil anak mereka adalah makhluk gaib dari golongan yang baik-baik. Anak tersebut akan dididik dan digembleng agar menjadi orang yang berguna dan mumpuni.
Setelah mendapat penjelasan dan nasehat dari sang Kyai mereka pulang dengan kegalauan yang sulit diobati.
***
10 TAHUN TELAH BERLALU
"Nengsih, tolong buatkan aku kopi. Gulanya sedikit saja!'
"Baik, Mas!"
Tak lama kemudian, Nengsih membawa secangkir kopi, lalu disuguhkan kepada Hendra, suaminya. Nengsih lalu duduk di samping Hendra dan berkata, "Sudah dua bulan ini aku tak datang bulan, Mas!"
Hendra pun memandang wajah isterinya. "Nengsih, coba kau katakan sekali lagi!" Hendra berkata seakan tak percaya dengan ucapan isterinya.
"Saya sudah dua bulan ini tak datang bulan, Mas!" Nengsih menegaskan.
"Berarti kamu hamil!" Ucap Hendra dengan nada gembira.
"Puji syukur kepada Tuhan. Akhirnya setelah sepuluh tahun kita menunggu sejak kehamilanmu yang hilang, tercapai juga cita-cita untuk memiliki anak."
"Saya juga merasa gembira, dan mensyukuri atas karunia Tuhan yang dilimpahkan kepada kita. Tapi, ada yang mengganjal hati saya, tentang kakek berjenggot itu. Mungkin Mas masih ingat sepuluh tahun yang lalu. Sewaktu saya hamil dan tiba-tiba anak kita yang masih dikandungan hilang secara gaib yang ternyata diambil oleh kakek itu.
Semalam dia mendatangi saya lagi melalui mimpi dan dia berkata, bahwa anak yang saya kandung, yang ada di perut ini sebenarnya adalah anak yang sepuluh tahun lalu diambilnya. Dan selama sepuluh tahun dia mengajarinya dengan ilmu lahir batin. Kakek itu juga mengatakan anak kita dididik di salah satu gunung yang ada di Cirebon," jelas Nengish panjang lebar.
Wanita kuning langsat itu melanjutkan, "Apa mungkin anak yang aku kandung saat ini adalah anak kita yang terdahulu, yang selama sepuluh tahun menghilang. Ya, dalam mimpiku, kakek berjenggot tersebut mengatakan agar kita tak usah bingung dengan fenomena gaib ini. Karena semua itu bisa saja terjadi atas kehendak Allah. Dia juga berpesan, agar anak ini dirawat dengan baik-baik."
Hendra tertunduk, seakan mengingat kembali kejadian sepuluh tahun yang lalu.
"Ah, sudahlah. Apapun yang terjadi, kita harus bersyukur dan kita harus merawat anak kita dengan baik agar menjadi anak yang shaleh!" katanya, mencoba menutupi kegusaran hatinya.
Sembilan bulan pun telah berlalu. Kemudian lahirlah anak dari pasangan Hendra dan Nengsih. Mereka pun tentu sangat berbahagia. Memang aneh, semenjak kelahiran anak itu, ternyata nasib mereka berubah. Kehidupan mereka jauh lebih baik. Anak itu seolah selalu membawa keberuntungan bagi orangtuanya.
Kehidupan mereka semakin membaik dan membawa berkah. Anak itu mereka namai Sukmajaya. Kelak anak itu dimasa yang akan datang akan menjadi orang yang mumpuni sebagaimana yang dikatakan kakek berjenggot putih yang berasal dari puncak Gunung Cirebon.
READ MORE- Anakku dipelihara jin

Wanita Taubat Nasuha Setelah Merasakan Adzab Api Neraka ::



Kisah ini dikutip dari sebuah catatan facebook, sengaja menulis kembali cerita ini dengan maksud ingin menyebarkan kisah kebesaran Allah yang maha dahsyat !
Mudah-mudahan kita menjadi umat yang diselamatkan Allah .. Aamiin ...
Selama hampir sembilan tahun menetap di Mekah sambil menguruskan jemaah haji dan umrah, saya telah melalui berbagai pe
ngalaman menarik dan yang pahit.
Bagaimana pun, dalam banyaknya peristiwa yang saya alami, ada satu
kejadian yang tidak akan pernah saya bisa lupakan. Kisah ini terjadi kepada seorang wanita yang berusia di pertengahan 30-an pada saat saya mengurus satu rombongan haji.
Setibanya wanita tersebut dan rombongan haji di Lapangan Terbang Jeddah kami sambut dengan sebuah
bus. Semuanya terlihat riang sebab ini adalah pertama kalinya mereka melaksanakan haji. Setelah itu saya
membawa mereka menaiki bis dan dari situ, kami menuju ke Madinah.
Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar hingga kami sampai di Madinah. Tiba di Madinah, semua orang turun dari bus. Turunlah mereka satu persatu sampai
tiba pada giliran wanita tersebut.
Tanpa sebab yang jelas tiba-tiba wanita itu jatuh tidak sadarkan diri, yang secara langsung setelah menginjak bumi Madinah.
Sebagai orang yang dipertanggungjawabkan mengurus jemaah itu, saya pun bergegas menuju ke arah wanita tersebut. “Jemaah ini sakit” kata saya pada jemaah-jemaah yang lain.
Suasana yang tadinya tenang serta merta bertukar menjadi cemas dan semua jemaah terlihat panik atas kejadian ini.
“Badan dia panas dan menggigil. Jemaah ini tak sadarkan diri, cepat tolong saya,, kita bawa dia ke rumah sakit” kata saya.
Tanpa membuang waktu, kami mengangkat wanita tersebut dan membawanya ke rumah sakit Madinah
yang terletak tidak jauh dari situ. Sementara itu, jemaah yang lain diantar ke tempat penginapan masing-masing.
Sampai di rumah sakit Madinah wanita itu masih belum sadarkan diri. Berbagai usaha dilakukan oleh dokter untuk memulihkannya, namun semuanya gagal.
Sementara itu, tugas mengurus jemaah perlu saya teruskan. Saya terpaksa meninggalkan wanita tersebut di rumah sakit. Namun dalam kesibukan menguruskan jemaah, saya menghubungi rumah sakit Madinah untuk mengetahui perkembangan wanita tersebut. Namun, saya diberi kabar bahwa dia masih tidak
sadarkan diri. Selepas dua hari, wanita itu masih juga tidak sadarkan diri. Saya makin cemas, maklumlah, itu adalah pengalaman pertama saya berhadapan dengan situasi seperti itu.
Semua usaha untuk memulihkannya gagal, maka wanita itu dibawa ke rumah sakit Abdul Aziz Jeddah untuk
mendapatkan perawatan lanjut sebab rumah sakit di Jeddah lebih lengkap kemudahannya dibandingkan rumah
sakit Madinah.
Namun usaha untuk memulihkannya masih tidak berhasil. Jadwal Haji harus diteruskan. Kami berangkat ke Mekah
untuk mengerjakan ibadah haji. Selesai haji, saya langsung pergi ke Jeddah.
Malangnya, sampai rumah sakit Abdul Aziz, saya diberitahu oleh dokter bahwa wanita tersebut masih koma. Bagaimanapun, kata dokter, keadaannya stabil. Melihat keadaannya itu, saya ambil keputusan untuk menunggunya di rumah sakit.
Setelah dua hari menunggu, akhirnya wanita itu membuka matanya. Dari sudut matanya yang terbuka sedikit itu, dia memandang ke arah saya dan terus memeluk saya dengan erat sambil menangis terisak-isak. Ketika itu saya sangat bingung, Saya bertanya kepada wanita tersebut,
“Kenapa kamu menangis?”
“Ustazah … saya taubat Ustazah. Saya menyesal, saya takkan berbuat lagi hal-hal yang tidak baik. Saya bertaubat, betul-betul bertaubat.”
“Kenapa kamu tiba-tiba ingin bertaubat?” tanya saya masih dalam keadaan bingung. Wanita itu terus
menangis terisak-isak tanpa menjawab pertanyaan saya itu. Tidak lama kemudian dia bersuara, menceritakan kepada saya mengapa dia berkelakuan
demikian, cerita yang bagi saya perlu diambil hikmahnya oleh kita semua.
Katanya, “Ustazah, saya ini sudah berumah tangga, menikah dengan lelaki orang kulit putih. Tapi saya salah. Saya ini cuma Islam pada nama dan keturunan
saja. Saya tak pernah mengerjakan ibadah. Saya tidak sholat, tidak puasa, semua amalan ibadah saya dan suami tidak pernah saya kerjakan, rumah saya penuh dengan botol minuman.
Dengan suara tersekat-sekat, wanita itu menceritakan,
“Ustazah … Allah itu Maha Besar, Maha Agung, Maha Kaya. Semasa koma , saya telah diazab dengan siksaan yang benar-benar pedih atas segala kesalahan yang
telah saya buat selama ini.
“Betulkah?” tanya saya terkejut.
“Betul Ustazah. Selama koma itu saya telah ditunjukkan oleh Allah tentang balasan yang Allah beri kepada saya.
Balasan azab Ustazah, bukan balasan syurga.
Saya rasa seperti diazab di neraka. Saya ini seumur hidup tak pernah pakai jilbab. Sebagai balasan, rambut saya ditarik dengan bara api. Sakitnya tidak bisa saya
ceritakan dengan kata-kata.
Menjerit-jerit saya minta ampun minta maaf kepada Allah.” “Bukan itu saja, buah dada saya pun diikat dan dijepit dengan penjepit yang dibuat daripada bara api,
kemudian ditarik ke sana-sini … putus, jatuh ke dalam api neraka.
Buah dada saya hancur terbakar, panasnya bukan main. Saya menjerit, menangis kesakitan. Saya masukkan
tangan ke dalam api itu dan saya ambil buah dada itu kembali .
Tanpa mempedulikan pasien lain, suster pun memerhatikannya wanita itu terus bercerita. Menurutnya lagi, setiap hari dia disiksa, tanpa henti, 24 jam sehari. Dia tidak diberi waktu untuk beristirahat
atau dilepaskan dari hukuman, sepanjang masa koma itu di laluinya dengan azab yang amat pedih.
Dengan suara terbata-bata, dengan berlinangan air mata, wanita itu meneruskan ceritanya, “Hari ke hari
saya disiksa. Bila rambut saya ditarik dengan bara api, sakitnya terasa seperti kulit kepala yang ikut terlepas.
Panasnya juga menyebabkan otak saya terasa seperti menggelegak.
Azab itu pedih … pedih yang amat sangat … tidak bisa saya ungkapkan. Sambil bercerita, wanita itu terus meraung, menangis terisak-isak. Terlihat dia betul-betul menyesal atas semua kesalahannya. Saya pun termenung, kaget dan menggigil mendengar ceritanya. Sangat pedih balasan Allah kepada umat-Nya yang ingkar.
“Ustazah … buat saya, Islam hanya nama saja, tapi saya minum alkohol, saya main judi dan segala macam dosa besar. Karena saya suka makan dan minum apa yang diharamkan Allah, semasa tidak sadarkan diri itu saya telah diberi makan buah-buahan yang berduri tajam.
Buah yang tak berisi melainkan hanya duri-duri saja, tapi saya sangat ingin memakannya, karena saya benar-benar merasa lapar.
Bila ditelan buah-buah itu, duri-durinya menusuk kerongkongan saya dan bila sampai ke perut terasa menusuk perut saya. Sedangkan jari yang tertusuk jarum pun terasa sakitnya.
Setelah buah-buah duri itu habis, saya diberi makan berupa bara-bara api. Pada saat saya masukkan bara api itu ke dalam mulut, seluruh badan saya rasanya seperti terbakar hangus. Panasnya cuma Allah saja yang tahu. Api yang ada di dunia ini tidak akan sama dengan kepanasannya. Setelah memakan bara api itu, saya meminta minuman, tapi … saya dihidangkan dengan minuman yang dibuat dari nanah. Baunya cukup busuk, saya terpaksa meminumnya sebab saya sangat merasa haus. Semua terpaksa saya lalui, tak pernah saya alami sepanjang hidup di dunia ini.”
Saya terus mendengar cerita wanita itu dengan tekun. Sangat terasa kebesaran Allah.
“Semasa diazab itu, saya merayu memohon kepada Allah supaya diberikan nyawa sekali lagi, berilah saya peluang untuk hidup sekali lagi. Tak berhenti saya
memohon. Saya berjanji tidak akan mengulangi kesalahan saya. Saya berjanji tidak akan ingkar atas perintah Allah dan akan jadi umat yg soleh. Saya berjanji kalau saya dihidupkan kembali, saya akan
perbaiki segala kekurangan dan kesalahan saya dahulu, saya akan mengaji, akan sholat, akan puasa yang
selama ini saya tinggalkan.”
Saya termenung mendengar cerita wanita itu. Benarlah, Allah itu Maha Agung dan Maha Berkuasa.
Kita manusia ini tak akan terlepas dari balasan-Nya.
Kalau baik amalan kita maka baiklah balasan yang akan kita terima, kalau buruk amalan kita, maka azablah kita
di akhirat kelak.
Alhamdulillah, wanita itu telah menyaksikan sendiri kebenaran Allah. “Ini bukan mimpi ustazah. Kalau mimpi azabnya tidak akan terasa sampai sepedih ini. Saya bertaubat Ustazah, saya tak akan ulangi lagi kesalahan saya. Saya bertaubat … saya taubat Nasuha,” katanya
sambil menangis-nangis.
Sejak itu wanita tersebut benar-benar berubah. Bila saya membawanya ke Mekah, dia menjadi jemaah yang paling khusyuk.
Amal ibadahnya tak pernah berhenti. Contohnya, kalau wanita itu pergi ke masjid pada waktu maghrib, dia hanya akan balik kehotelnya selepas sholat subuh.
“Kenapa melakukan ibadah sampai tidak ingat waktu. kamu juga harus menjaga kesehatan. Pulanglah setelah sholat Isya, makan nasi atau istirahatlah sejenak …”
tegur saya.
“Tidak apa-apa Ustazah. saya membawa buah kurma. saya memakannya disaat saya merasa lapar.” Menurut wanita itu, sepanjang berada di dalam Masjidil Haram, dia ingin membayar sholat yang ditinggalkannya dahulu.
Selain itu dia berdoa, mohon kepada Allah supaya mengampunkan dosanya. Saya kasihan melihatkan keadaan wanita itu, takut karena ibadah dan tekanan perasaan yang keterlaluan dia akan jatuh sakit. Jadi saya menasihatkan supaya tidak beribadah keterlaluan hingga mengabaikan kesehatannya.
“Tidak boleh Ustazah. Saya takut … saya sudah merasakan pedihnya azab Tuhan. Ustazah tidak merasa, Ustazah tidak mengetahui rasanya. Kalau Ustazah sudah
merasakan azab itu, Ustazah juga akan menjadi seperti saya. Saya betul- betul bertaubat.”
Wanita itu juga berpesan kepada saya, katanya, “Ustazah, kalau ada perempuan Islam yang tak pakai jilbab, Ustazah ingatkanlah pada mereka, pakailah jilbab. Cukuplah saya saja yang merasakan siksaan itu, saya tidak mau ada wanita lain yang merasakan hal seperti yang saya sudah rasakan. Semasa diazab, saya melihat larangan-larangan Allah, salah satunya adalah setiap sehelai rambut wanita Islam yang sengaja diperlihatkan
kepada lelaki yang bukan mahromnya, maka dia diberikan satu dosa. Kalau ada 10 lelaki yang bukan mahrom melihat sehelai rambut saya ini, maka saya mendapatkan 10 dosa.”
“Tapi Ustazah, rambut saya ini banyak jumlahnya, beribu-ribu. Kalau seorang melihat rambut saya, itu berarti beribu-ribu dosa yang saya dapat. Saya berniat, sepulang saya dari haji ini, saya minta tolong dari ustazah supaya mau mengajarkan suami saya sholat, puasa, mengaji, dan mengerjakan semua ibadah. Saya ingin mengajak suami pergi haji. Seperti saya, suami saya itu Islam pada nama saja. Tapi itu semua adalah kesalahan saya. Saya sudah membawa dia masuk Islam, tapi saya tidak membimbing dia. Bukan itu saja, sayalah yang menjadi seperti orang yang bukan Islam.”
Sejak kembali dari haji itu, saya tidak mendegar cerita tentang wanita tersebut. Bagaimana pun, saya percaya
dia sudah menjadi wanita yang benar-benar solehah. Adakah dia berbohong kepada saya tentang ceritanya diazab semasa koma? Tidak. Saya percaya dia berkata benar. Jika dia berbohong, kenapa dia berubah dan bertaubat Nasuha?
Satu lagi, cobalah bandingkan azab yang diterimanya itu dengan azab yang digambarkan oleh Allah dan Nabi dalam Al-Quran dan hadish. Adakah ia berbohong ?
Benar, apa yang terjadi itu memang kita tidak dapat membuktikannya secara saintifik, tapi bukankah soal dosa dan pahala, syurga dan neraka itu perkara ghaib?
Janganlah bila kita sudah meninggal dunia, bila kita sudah diazab barulah kita mau percaya bahwa “Oh … memang betul apa yang Allah dan Rasul katakan. Aku
menyesal …” Itu sudah terlambat.
Wallahua’lam bish Shawwab ....
Raihlah 5 peluang sebelum datang 5 rintangan, Kaya sebelum miskin, Senang sebelum susah, Sehat sebelum sakit, Muda sebelum tua dan waktu Hidup sebelum mati...
Semoga kisah ini membawa kita menjadi umat yang lebih mengerti bahwa dunia bukanlah tempat terakhir, masih ada akhirat, masih ada alam lain yang sudah
menanti kita sebagai mana dituliskan dalam Al Qur’an. Semoga kita menjadi umat yang senantiasa beribadah kepada Allah. .. Aamiin ...
Barakallahufikum ....
Semoga tulisan ini dapat membuka pintu hati kita yang telah lama terkunci.
:: Semoga Bermanfaat
READ MORE- Wanita Taubat Nasuha Setelah Merasakan Adzab Api Neraka ::

Cerita Misteri Nyata "Didalam Rumah Itu Ada Pasangan Keluarga Lain Yang Tak-kelihatan"

“Satu ketika pada sekitar tahun 2008- yang lalu dua pasang Keluarga dari pihak pemilik Rumah (H.Kasman Almarhum-pen) sempat diperbolehkan mendiami Rumah besar itu oleh para Cucu-cucunya akmarhum ketika itu , namun kedua pasangan rumah tangga itu tunggang langgang pergi dari rumah tersebut karena “Katanya” mereka sering mendengar suara-suara aneh yang berasal dari kamar-kamar Kosong yang berada dirumah itu , lalu terceritakan pada suatu ketika mereka sedang berkumpul dan berembuk pada persoalan tersebut , disamping mereka seakan-akan ada keluarga lain karena gelas air yang disediakan ternyata jumlahnya bertambah dari 7 buah menjadi 10 buah padahal menurut kedua pasangan tersebut mereka hanya menaruh gelas untuk menyediakan minuman (Kopi) yang berjumlah 7 buah , kesimpulannya, mereka (Kedua Pasangan Rumah Tangga itu ) menduga bahwa pada rumah itu terdapat keluarga lainnya namun tidak kelihatan oleh pandangan kasat mata mereka !” cerita seorang Pemuda Warga Kampung Sukamulya Desa Hegarmanah Kecamatan Cidolog Kabupaten Ciamis Jawa Barat tersebut sempat membuat bulu kuduk penulis jadi agak merinding dibuatnya ketika dia bercerita atas pertanyaan penulis tentang keberadaan sebuah Rumah Besar yang kini telah mulai kelihatan lapuk karena seakan-akan tidak terurus dan dibiarkan terlantar oleh Ahli Warisnya Keluarga yang disebutkan oleh Warga masyarakat disana Keluarga Haji Kasman tersebut.
******************************************************
Penulispun sempat mengorek informasi sederhana saja tentang keberadaan Haji Kasman (Almarhum) , seorang warga disana sempat menceritakan bahwa Dia adalah seorang warga yang terkenal Kaya Raya dengan kepemilikan sejumlah harta tak bergeraknya seperti Luas Tanah yang dimiliki oleh dia semasa hidupnya tersebut tersebar disekitaran wilayah Desa-desa yang bertetanggaan dengan Desa Hegarmanah dan konon terceritakan bahwa Dia semasa hidupnya telah tidak diperbolehkan lagi membeli tanah karena telah melebihi jatahnya seorang pemilik tanah ,
“Ya,,mungkin pihak pemerintah setempat ketika itu telah melihat gelagat yang nantinya disinyalir akan berdampak tidak baik , makanya dia (Haji kasman) itu tidak diperbolehkan lagi membeli tanah darat ataupun sawah-sawah dimanapun didaerah ini!” Ungkapan itu diucapkan oleh Ade Andang Rudiana (36) warga setempat kepada penulis.
Haji Kasman (Alm)-pun hanya mempunyai seorang Anak semata Wayang , namun misteri tentang adanya “gerakan gaib” dirumahnya belum juga terkuak , karena Anak satu-satunya itupun meninggal secara Misterius pula pada sebuah Moment “Acara” *ngalintar (*kegiatan khoby mencari ikan disungai) sekitaran Sungai Citanduy (Sungai yang membentang antara Wilayah Kecamatan Cineam Kabupaten Tasikmalaya sampai ke-batas wilayah Kota Banjar provinsi setempat).
“Saya ingat ketika itu , dia (Satu-satunya Anak Haji Kasman-pen) meninggal dunia dengan keadaan yang mengenaskan , kepalanya berdarah dan mayatnya diketemukan pada tengah-tengah * leuwi (*Kumparan Air Sungai yang dalam) dicitanduy sekitar wilayah Cineam oleh warga yang dibantu oleh pihak Kepolisian pada saat itu!” hal tersebut diungkapkan oleh seorang warga yang nama dan identitasnya tidak ingin dituliskan.
*************************************************
*Catatan Kecil (Sekapur Sirih Penulis);
Berbagai ungkapan yang menceritakan Keseraman keberadaan Rumah yang ditinggalkan oleh Ahli Warisnya tersebut terlalu banyak versinya .
Hal itu disimpulkan oleh Penulis ketika beberapa criteria “Cerita” pengalaman beberapa warga yang katanya pernah mendengarkan suara-suara aneh dirumah Misteri itu seakan terbumbukan cerita-cerita horror yang sering penulis lihat pada tayangan terkesan “Murahan” sebuah film berthemakan Misteri (Misalnya).
Namun penulispun menyadari bahwa Ke-ghaiban sebuah Moment yang berkembang itu tidak akan terlepas dari sebuah sisi pengalaman seseorang pada Moment-moment tertentu , lalu kesimpulanya terkatakan bahwa ;
-Moment Ghaib itu jelas ada dan kriterianya sebuah Cerita dengan katagory “antara ada dan tiada “,.
Karena bila seseorang manusia menginginkan kesimpulan nyata menyatakan bahwa kejadian Misterius pada sebuah Moment tersebut harus jelas teralami dan dirasakan secara nyata oleh Manusia yang menceritakannya sebuah Moment bukan?.
Dan sebuah ungkapanpun akan dituangkan oleh penulis sendiri , bahwa hal tersebut itu terkesan dihadirkan pada sebuah dongeng katagory cerita “maya” yang tak berujung pada kesimpulan-nya seorang penulis sejati yang harus punya kesimpulan dengan dibarengi oleh Obsevasi nyata dan teralami oleh si-penulis yang bersangkutan bukan? .
Dan penelitian yang bisa dibuktikan oleh nalar normal dan tidak terpengaruh oleh apapun cerita yang berasal dari ungkapan,ucapan,dongeng dan lain-lainnya dari mulutnya orang lain , namun penulis sejati itu harus atas dasar Observasi nyata dan jangan sesekali menceritakan hal yang bersifat semu , maya dan criteria-kriteria cerita kebohongan lainnya yang mengiringi tulisan sejatinya seorang penulis tersebut itu bukan?.
***********************************************

Keberadaan Rumah itu jelas nyata adanya , dan sampai detik ini Rumah itu Kosong , keberadaannya sangat terlihat kusam , ketika penulis berusaha memphoto Rumah Besar itu terlihat reumputan pada halaman Rumah yang dulunya merupakan sebuah Rumah terbesar dikampung itu “Terkesan” sama sekali tidak diurus oleh Hak Waris pemiliknya.
“Cucu-cucunya (Alm) dia itu sekarang menempati Rumah yang dibikin oleh bapaknya ketika sebelum meninggal , dan yang diketahui oleh saya semua anggota keluarga dari Ahli warisnya almarhum sama sekali belum terlihat menginjakan kakinya dirumah besar itu!” ucap seseorang menambah deretan pertanyaan misteri-nya penulis.
Cerita seram pada lingkaran cerita tentang keberadaan Rumah Misteri itupun terus menggelinding , namun atas “Nyata-nya” penulis belum menemukan criteria kesimpulan yang berdasar pada ketentuan sebuah ungkapan “Ya atau Tidak-nya”.
Kesimpulannya ;
Cerita misteri tentang sebuah Rumah besar yang disimpulkan oleh cerita berbagai lapisan warga disana “sebagai Rumah Berhantu dan sering terlihat ada gerakan misterius dan sering terdengar suara-suara aneh” tersebut pada alamat Aslinya yang dituliskan diatas tersebut merupakan sebuah cerita “Nyata” dari berbagai deretan cerita Misteri pada dunia ini.
Keberadaan Rumah itu terlihat jauh dari “Lingkup” sebuah kampung yang dihuni oleh Ratusan Tugu Rumah dikampung tersebut, dan pada kenyataannya bahwa Rumah tersebut itu memang sangat menyeramkan ,,,,,!!. Semoga semuanya menjadi manfaat ,,,amiin

sumber : http://www.kompasiana.com/…/cerita-misteri-nyata-didalam-ru…
READ MORE- Cerita Misteri Nyata "Didalam Rumah Itu Ada Pasangan Keluarga Lain Yang Tak-kelihatan"

Cerita Misteri Gunung Kelud


Berdasarkan legenda masyarakat setempat, Gunung Kelud terbentuk akibat pengkhianatan seorang putri bernama Dewi Kilisuci terhadap cinta dua raja yang bersaing untuk memperistrinya yaitu Lembu Suro dan Mahesa Suro. Dewi Suci adalah anak dari Jenggolo Manik. Dengan kecantikannya maka tidak heran ada dua orang raja yang bersaing memperebutkannya, hanya saja yang melamar bukanlah manusia normal, karena yang satu manusia berkepala lembu yaitu Lembu Suro dan satunya lagi manusia berkepala Kerbau yaitu Mahesa Suro.
Dewi Kilisuci yang enggan menerima lamaran mereka akhirnya membuat sayembara sulit, yaitu membuat dua buah sumur diatas puncak Gunung Kelud dimana sumur yang satu harus berbau wangi sementara sumur yang lain harus berbau amis dan sayembara ini harus direalisasikan hanya dalam satu malam saja.



Dengan kesaktian Raja Lembu Suro dan Mahesa Suro, sayembara tersebut disanggupi dan setelah bekerja semalaman maka keduanya berhasil menang dalam sayembara. Kemenangan dua orang raja tersebut tidak disukai oleh Dewi Kilisuci, hingga akhirnya Dewi Kilisuci satu syarat lagi yaitu dua orang raja tersebut harus membuktikan bahwa kedua sumur tersebut memang benar berbau wangi dan amis dengan mereka berdua harus masuk ke dalam sumur yang telah mereka buat.
Dengan adanya syarat tambahan, dua orang raja tersebut setuju dan mereka berdua masuk ke dalam sumur yang sangat dalam. Begitu mereka sudah sampai di dalam sumur maka Dewi Kilisuci memerintahkan pasukan Jenggala untuk segera menimbun keduanya dengan bebatuan yang mengakibatkan kematian Raja Lembu Suro dan Mahesa Suro. Namun, sebelum Raja Lembu Suro mati dia bersumpah disertai kutukan : “Baiklah besok orang-orang Kediri akan dapat balasan yang setimpal dari saya. Kediri akan menjadi sungai, Tulungagung akan menjadi danau, dan Blitar akan menjadi daratan. Berdasarkan legendar Lembu Suro maka masyarakat di lereng Gunung Kelud secara rutin pada tanggal 23 bulan Surau mengadakan tolak bala sumpah tersebut berupa Larung Sesaji.

Jalan Misteri

Di jalan misteri ini, benda yang berpotensi bergerak terutama benda bundar, bisa bergerak sendiri tanpa perlu digerakkan. Misalnya jika kendaraan mobil atau motor Anda dimatikan mesinnya dan posisi gigi netral akan berjalan sendiri meskipun jalan terlihat menanjak secara kasat mata. Banyak pendapat terkait Jalan Misteri di Gunung Kelud ini. Ada yang berpendapat Jalan Misteri mirip dengan Jabal Magnet di Arab, ada pula yang berpendapat fenomena ini karena ulah jin, ada pula yang berpendapat bahwa ada ilusi mata yaitu jalan yang secara kasat mata menanjak padahal sebenarnya jalan menurun.
jalan-misteri-gunung-kelud

Legenda Penunggu Buaya Putih di Kawah Gunung Kelud

Nama Gunung Kelud berasal dari kata “Jarwodhosok” yaitu dari kata “ke” (kebak) dan “lud” (ludira) yang artinya bila mura bisa merenggut banyak korban tidak berdosa. Menurut cerita penduduk setempat, kawah di Gunung Kelud ditungguin oleh sepasang buaya putih yang konon katanya merupakan jelmaan dari bidadari.
gunung-kelud
Berdasarkan legenda Gunung Kelud, dahulu pernah ada dua bidadari yang sedang mandi di telaga. Karena tidak bisa menjaga diri, akhirnya kedua bidadari ini melakukan perbuatan lesbian. Perbuatan kedua bidadari ini pada akhirnya diketahui oleh dewa, karena kesal maka dewa mengutuk seraya berkata “perbuatan kalian seperti buaya saja.” Tidak lama setelah ucapan dewa maka wujud kedua bidadari berubah menjadi dua ekor buaya putih yang kelak menjadi penunggu danau di Gunung Kelud.
Demikian cerita misteri Gunung Kelud yang banyak dibumbui oleh legenda mitos melalui kisah Dewi Kilisuci dan dua orang bidadari. Baca juga legenda Gunung Slamet.
READ MORE- Cerita Misteri Gunung Kelud

5 Kisah Hantu Mengerikan Tanpa Kepala

Dibeberapa belahan dunia banyak sekali yang menceritakan mengenai penampaakan atau kisah kisah mengerikan hantu yang tidak memiliki kepala, mulai dari cerita cara mereka mati yang mengerikan hingga penampakan hantu yang menghantui orang orang.
Nah berikut ini ada beberapa cerita mengerikan mengenai hantu tanpa kepala yang ada di Dunia, mau tahu hantu apa saja itu? Simak berikut ini:
1. Hantu jeruk purut
Pastur Kepala Buntung adalah sosok urban legend yang terkenal di kalangan masyarakat daerah Jeruk Purut, Jakarta. Sosok hantu yang tampak menenteng kepalanya sendiri ini konon kerap ditemui di Pemakaman Umum Jeruk Purut. Cerita misteri ini bahkan sudah menjadi kasak-kusuk di kalangan masyarakat yang tinggal di daerah tersebut. Menurut mitos, siapa pun yang ingin melihat hantu tanpa kepala ini harus datang dalam jumlah ganjil pada malam Jumat di Pemakaman Jeruk Purut.
2. Nukekubi
Dalam cerita rakyat Jepang, terdapat sebuah legenda makhluk pengisap darah yang disebut nukekubi atau dalam bahasa Indonesia berarti kepala berkeliaran. Pada siang hari, nukekubi akan menjelma layaknya manusia biasa. Pada malam hari, nukekubi akan melepaskan kepalanya dari lehernya dan terbang menjauh. Kepala Nukekubi akan melumpuhkan dan memasang korbannya.
3. Xing Tian
Pemimpin legendaris China Huang Di yang dikenal sebagai Kaisar Kuning diceritakan pernah bertempur melawan seorang raksasa tak bernama. Saat melawan raksasa itu, Huang Di sempat memenggal kepala si raksasa yang menyebabkan gunung-gunung di sekitarnya berguncang – saat kepala si raksasa jatuh ke tanah. Hebatnya, raksasa itu masih hidup dan berusaha merebut kembali kepalanya dari Huang Di. Sang kaisar pun tak mau kalah dan menyembunyikan kepala si raksasa ke dalam sebuah gunung. Raksasa tak berkepala itu tetap tak ingin menyerah dan ia pun berhasil bangkit menjadi? Xing Tian atau Si Tak Berkepala. Karena keberanian dan sikapnya yang pantang menyerah, sosok Xing Tian sangat dihormati oleh masyarakat China.
4. Dullahan
Dullahan adalah sosok hantu tak berkepala dalam legenda rakyat Irlandia. Dullahan adalah sosok hantu penunggang kuda tanpa kepala yang konon sering terlihat bepergian dengan menenteng kepalanya di satu tangan. Ia juga memegang sebuah cambuk yang terbuat dari tulang belakang manusia. Sosok hantu ini juga diidentikkan dengan simbol kematian. Dalam beberapa versi cerita, kuda dullahan juga dikabarkan tak memiliki kepala dan membawa peti mati, tengkorak, dan lilin.
5. Ewaipanoma
Konon seorang penjelajah Inggris bernama Sir Walter Raleigh pernah bertemu putra seorang kepala daerah yang mengaku telah diculik oleh sesosok makhluk tanpa kepala yang disebut Ewaipanoma. Menurut Raleigh, Ewaipanoma memiliki mata di bahu, mulut di dada, dan rambut panjang yang tumbuh di antara tulang belikat. Makhluk ini juga dipersenjatai busur panah sebagai alat pelindung diri.
Nah itulah ebberapa hantu hantu mengerikan yang tidak memiliki kepala.

 credit
READ MORE- 5 Kisah Hantu Mengerikan Tanpa Kepala

Hantu Kepala Anjing


     Kejadian seram ini dialami oleh seorang budak perempuan yang ketika itu umurnya baru mencecah empat tahun.  Berlaku disebuah kem tentera dipenghujung tahun 1974.

     Kem Terendak, Melaka ialah kem dikalangan kem-kem terawal di Malaysia.  Kem yang ketika itu didiami oleh Rejimen Askar Melayu Diraja.  Malaysia masih belum aman maka banyaklah anggota-anggota tentera masuk hutan dan meninggalkan anak dan isteri demi tugas.  Termasuklah ayah kepada budak perempuan ini yang saya namakan SERIAYU.

     Seriayu seorang budak perempuan yang suka menyendiri.  Suka ketempat yang sunyi sambil bermain dengan patungnya atau membelek-belek buku cerita disudut rumahnya.  Ia cukup takut dengan kucing jadi tak hairanlah kalau dia suka berkurung dirumah.  Ibunya sibuk dengan adik-adiknya yang masih kecil seramai tiga orang serta abang-abangnya dan kakak-kakaknya.  Ia anak kelima diantara tujuh adik-beradiknya.

     Pada bulan September 1974, kedengaran desas desus dikalangan isteri-isteri tentera bahawa pada malam bulan penuh akan kedengaran lolongan anjing yang cukup sayu dan menyeramkan tepat pada pukul 12.00 tengah malam.  Anggota tentera yang berkawal pernah terserempak dengan kelibat atau bayangan orang yang berkepala anjing.  Maka banyaklah isteri-isteri yang dihantar suami balik ke kampung halaman sementara menunggu ia reda.  Isteri-isteri yang suami masih dihutan terpaksa bergilir-gilir tidur dirumah sebelah mengikut giliran sambil masing-masing berjaga malam sambil mengaji termasuklah ibu kepada Seriayu.

     Pada hari itu abang kedua Seriayu membeli kad mainan yang ditikamnya.  Kad-kad kecil yang dibelakangnya seperti daun terup tetapi gambar didepan adalah gambar-gambar robot disimpannya dibawah katil dengan cermat sambil diperhatikan Seriayu dari jauh.  Ia tahu yang abangnya itu tidak akan membenarkan Seriayu melihatnya apatah lagi memegangnya kerana ia terlalu sayangkan kad itu, takut Seriayu melipat atau mengeronyok.

     Malam itu adalah malam giliran ibu Seriayu tidur dirumah jirannya, maka ibu Seriayu telah memandikan anak-anaknya serta diberi makan malam lebih awal.  Lebih kurang pukul 9.00 malam selepas sembahyang Isya' ibu Seriayu membawa anak-anaknya kerumah jiran sebelah tanpa ia sedari yang Seriayu tidak turut serta dan ia telah menggunci Seriayu didalam sendirian.  Ibu Seriayu berbual-bual dengan kawan karibnya dan ia masih belum perasan akan ketiadaan Seriayu memandangkan ia suka menyendiri.  Tepat pukul 12.00 tengah malam lolongan anjing mula kedengaran dan semakin lama lolongan itu semakin dekat dan kedengaran dinding-dinding rumah dicakar perlahan-lahan.  Ibu Seriayu mula cemas dan menangis perlahan-lahan bila ia menyedari yang anaknya kurang seorang iaitu Seriayu.  Kak Lijah jiran ibu memujuk ibu yang ia akan meneman ibu pulang kerumah mencari Seriayu bila lolongan anjing itu berhenti.

     Dirumah Seriayu leka bermain dengan kad-kad didalam bilik abangnya tanpa menyalakan lampu kerana bulan terang dan takut yang abangnya akan marah jika ia tahu.  Lolongan anjing kedengaran sangat dekat memandangkan bilik abangnya terletak dibelakang sekali.  Bilik itu tidak berlangsir dan dengan bantuan cahaya bulan yang terang Seriayu dapat melihat dengan jelas makluk disebalik tingkap.  Makhluk itu berbadan manusia tanpa baju dan dipenuhi bulu-bulu yang jarang -jarang tetapi kepalanya, kepala anjing dengan mata yang merah menyala seperti bebola api.  Nasib baik Seriayu bermain dengan kad dibawah katil dua tingkat milik abang-abangnya dan tingkap cermin nako itu terbuka sedikit maka dapat ia melihat dengan jelas disebalik tepi katil.  Kuku-kuku makluk itu sangat panjang dan ia melibas keudara dan mencakar-cakar dinding dibilik tersebut tetapi Seriayu diam terkaku tanpa mengeluarkan suara mahupun bergerak sehinggalah makhluk itu melolong buat kali terakhir lalu pergi.  

     Kedengaran namanya dilaung ibunya dengan suara yang cemas bercampur sedih lalu Seriayu keluar dari bawah katil terus memeluk ibunya sambil menangis.  Ia menceritakan kejadian yang dialaminya lalu selepas malam itu ibu Seriayu memasang langsir tebal dibilik abangnya dan mereka sekeluarga tidur dirumah sendiri didalam satu bilik sehinggalah ayah Seriayu balik dari bertugas.  Bilik belakang di pakukan papan lapis oleh ayah Seriayu dan heboh orang bercerita yang makluk itu adalah orang yang salah menuntut ilmu kebal dan ia telah melanggar pantang-larang maka ia berubah pada setiap malam bulan mengambang.

     Kejadian ini benar dan kenapa makhluk itu timbul dan muncul waallahuallam.

TAMAT..

yang benar..
Masryarnida
                      Lakaran penulis
                       Hantu Berkepala Anjing
READ MORE- Hantu Kepala Anjing