Sunday, 9 June 2013

HANTU BAYANG-BAYANG

Semakin ramai bersesak di perkarangan banglo mewah Pak Baen. Mereka terdiri dari kalangan wartawan suratkhabar, pemberita radio dan TV, penggosip dari majalah hiburan, pemburu hantu (seekers), pengkritik sukan dan penduduk sekitar. Semuanya datang untuk menunggu pengumuman status parang Kaung Kasi yang khabar anginnya akan kembali beraksi.

"Bila tarikh sebenarnya? Adakah masih ada gemilang bisanya? Apa statistik sebenar pembunuhan terdahulu? Berapa nilai harga jualannya? "

Soalan-soalan yang hadir umpama hujan anak panah ini membuatkan Pak Baen semakin kritikal 'stress'nya. Habis cicak dan lipas disekitar rumahnya dibunuh kejam Pak Baen hasil tindak balas emosinya.

Soalan-soalan ini juga membuatkan hari-hari yang ditempuhi beliau bertambah tidak tentu haluan. Pak Baen semakin 'phobia' hendak melangkah keluar dari pintu rumahnya. Hendak membuka jendela rumah sekalipun tidak berupaya. Lebih teruk hendak membuka pintu jamban rumahnya pun diajak isterinya temankan.

Terkenang Pak Baen akan seorang kenalan, Moen (bukan nama sebenar). Teman rapatnya itu mengidap satu penyakit mistik yang pelik. Dia mengalami alahan teruk kepada orang awam. Cukup ngeri untuk berselisih dengan orang apatah lagi bertegur sapa. Akhirnya Moen mati tidak lama selepas beberapa minggu membawa sekali kemisterian penyakitnya. Arwah Moen tidaklah mengidap penyakit-penyakit kronik mahupun sakit tiga serangkai. Tapi hidup Moen sentiasa dibawah tekanan sekeliling. Mungkin inilah penyakit pelik yang sering didebatkan pakar-pakar perubatan dunia.

"Paranoid?" tanya Pak Baen kepada hatinya..

Pak Baen pernah membaca kisah sindrom Paranoid ini di sebuah akhbar tempatan. Masih ingat lagi ruangan ringkas rencana tersebut betul-betul disudut bawah kanan sebelah iklan nombor 4D akhbar berkenaan.

Antara kandungan tulisan tersebut ialah ;

"Paranoid didefinisikan sebagai gejala mental di mana seseorang meyakini bahawa orang lain ingin membahayakan dirinya. Paranoid juga didefinisikan sebagai gangguan mental yang ditandai dengan kecurigaan yang tidak rasional/logis.

Pada penderita skizofrenia paranoid, ditandai dengan simptom-simptom / indikasi sebagai berikut:

1. Adanya delusi atau waham, yakni keyakinan palsu yang dipertahankan.

- Waham Kejar (delusion of persecution), yaitu keyakinan bahwa orang atau kelompok tertentu sedang mengancam atau berencana membahayakan dirinya. Waham ini menjadikan penderita paranoid selalu curiga akan segala hal dan berada dalam ketakutan karena merasa diperhatikan, diikuti, serta diawasi.

- Waham Kebesaran (delusion of grandeur), yaitu keyakinan bahwa dirinya memiliki suatu kelebihan dan kekuatan serta menjadi orang penting.

- Waham Pengaruh (delusion of influence), adalah keyakinan bahwa kekuatan dari luar sedang mencuba mengendalikan fikiran dan tindakannya.

2. Adanya halusinasi, yaitu persepsi palsu atau menganggap suatu hal ada dan nyata padahal kenyataannya hal tersebut hanyalah khayalan.

3. Gejala motorik dapat dilihat dari ekpresi wajah yang aneh dan khas diikuti dengan gerakan tangan, jari dan lengan yg aneh dan juga dapat dilihat dari cara berjalannya.

4. Adanya gangguan emosi

5. Penarikan sosial (social withdrawl), pada umumnya tidak menyukai orang lain dan menganggap orang lain tidak menyukai dirinya sehingga dia hanya memiliki sedikit teman.

Diduga, penyebab gangguan kepribadian ini disebabkan oleh 'respon' pertahanan psikologis (mekanisme pertahanan diri) yang berlebihan terhadap berbagai stress atau konflik terhadap egonya dan biasanya sudah terbentuk sejak usia muda.

Apabila gejala yang muncul sulit untuk dikendalikan, sebaiknya meminta bantuan profesional."

Mengikut beberapa hujah profesor-profesor psikiatrik, sindrom ini biasanya menyerang personel-personel yang mempunyai rekod silam gangguan mental. Namun begitu Pak Baen tidak pernah sesekali mengisahkan cerita-cerita lama peribadi beliau untuk tatapan umum.

"Ahh! Aku tak seteruk itu.."

Pak Baen rasa dirinya masih normal. Beliau masih kreatif. Untuk menikmati sup ekor kegemaran di restoran ala-Thai bersebelahan kampungnya, Pak Baen terpaksa keluar dengan memakai kostum ala Drakula konon supaya dirinya tak dapat dikesan. Dan sehingga kini orang ramai belum berjaya menjejak taktikalnya.

No comments:

Post a Comment